Pixabay / Bizzari

Adalah seorang bocah lelaki yang energik meskipun ia dilahirkan tanpa lengan kiri. Ia bergabung untuk belajar judo pada seorang master Judo Jepang.

Master Judo yang telah tua itu mengajarinya lemparan judo yang sangat menarik pada minggu pertama pelatihan. Pada minggu kedua, ia diminta untuk berlatih gerakan judo yang sama. Setiap minggu anak laki-laki itu diajari untuk mempraktikkan teknik yang sama berulang kali. Dia bisa melihat siswa lain mempelajari teknik Judo yang berbeda. Namun dia tidak bisa mengerti mengapa, bahkan setelah tiga bulan pelatihan sang master hanya mengajarinya satu gerakan.

“Sensei,” bocah itu akhirnya berkata, “Bukankah aku seharusnya belajar lebih banyak gerakan?”

Sensei menjawab “Fokus saja pada lemparan yang satu ini. Ini adalah satu-satunya langkah yang kamu tahu, tetapi ini satu-satunya langkah yang perlu kamu ketahui”

Bocah lelaki itu tidak begitu mengerti apa yang sedang dilakukan gurunya, tetapi ia melanjutkan pelatihannya seperti yang Sensei perintahkan.

Beberapa bulan kemudian, Sensei membawa bocah itu ke turnamen untuk pertama kalinya. Bocah muda itu ketakutan untuk memasuki turnamen yang penuh berisi dengan Pemain Judo yang terlatih dan berpengalaman lainnya.

Mengejutkan dirinya dan penonton, bocah itu dengan mudah memenangkan dua pertandingan pertamanya. Yang ketiga sedikit lebih sulit, tetapi bocah laki-laki itu melepaskan teknik satu-satunya yang dia tahu, dan menangkan pertandingan itu. Babak keempat luar biasa berjalan dengan cara yang sama hingga bocah itu menemukan dirinya di final turnamen menghadapi lawan yang jauh lebih besar, lebih kuat, dan lebih tangguh.

Untuk beberapa waktu di putaran final, bocah lelaki tanpa lengan itu tampaknya tidak cocok. Khawatir bocah itu mungkin terluka selama pertandingan, wasit meminta waktu istirahat. Wasit hendak menghentikan pertandingan, tetapi Sensei tua turun tangan dan bersikeras membiarkan bocah itu melanjutkan.

ppp

Setelah pertandingan dilanjutkan, lawannya melakukan kesalahan dan menjatuhkan pertahannya. Segera, bocah itu menggunakan gerakannya untuk menjepitnya. Bocah itu memenangkan pertandingan dan turnamen. Bocah itu dengan cekatan menggunakan satu-satunya gerakan yang ia tahu sepanjang turnamen dan keluar sebagai pemenang.

Dalam perjalanan pulang, Sensei dan bocah itu meninjau setiap gerakan dalam setiap pertandingan yang telah dilalui bocah itu. Terkejut dengan kemenangannya sendiri, bocah itu mengumpulkan keberanian untuk bertanya kepada Sensei bagaimana ia bisa memenangkan turnamen dengan hanya satu gerakan.

“Kamu menang karena dua alasan,” jawab sensei. “Pertama, dengan beberapa bulan latihan khusus kamu hampir menguasai salah satu lemparan paling sulit di semua judo. Dan kedua, satu-satunya pertahanan yang diketahui untuk melawan gerakan yang kamu pelajari adalah lawan harus meraih lengan kirimu. ”

Dengan kerja keras bocah itu dan kecerdasan Sensei, kelemahan terbesar bocah itu berubah menjadi kekuatan terbesarnya.

Moral: Ada kesempatan untuk mengubah kelemahan menjadi kekuatan. Temukanlah!

Sumber: alltimeshortstories.com (dengan penyesuaian)

Baca cerita inspiratif lainnya

Ikuti akun instagram kami untuk menemukan info-info terbaru! klik disini