Picsource: Unsplash/Jasper Geys

Suatu hari seorang pria melihat seorang wanita tua yang butuhkan bantuan ketika dia sedang dalam perjalanan pulang. Wanita tua itu terdampar di sisi jalan dengan mobil mewahnya yang nampaknya bermasalah. Pria ini berhenti dan mendekati wanita tua itu.

Bahkan dengan senyum di wajahnya, wanita itu nampak khawatir melihat ada seorang pria yang mendekat. Penampakan pria yang miskin dan lapar membuat si wanita makin merasa tak aman. Si pria bahkan bisa melihat bahwa wanita tua itu ketakutan, berdiri dalam cuaca dingin.

Si Pria berkata, “Saya di sini untuk membantu Anda, Nyonya. Mengapa Anda tidak menunggu di dalam mobil saja, di tempat yang hangat? Ngomong-ngomong, nama saya Bryan Anderson. ”

Yang dia miliki oleh wanita itu adalah ban kempes, tetapi bagi seorang wanita tua, itu sudah cukup buruk. Bryan merangkak ke bawah mobil mencari tempat untuk meletakkan jack, mengosok-gosok buku-buku jarinya satu atau dua kali untuk menghangatkan. Segera kemudian dia telah mengganti ban.

Tangan Bryan menjadi kotor dan sakit. Ketika dia mengencangkan mur roda, dia berguling ke bawah jendela dan mulai berbicara dengan wanita itu. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia berasal dari St. Louis dan baru saja lewat.

Bryan hanya tersenyum ketika dia memasukkan kembali semua peralatan ke bagasi. Wanita itu bertanya berapa banyak dia berutang padanya. Namun Bryan menolak, meski si wanita mengatakan baginya jumlah berapa pun tak masalah baginya. Dia sudah membayangkan semua hal mengerikan yang bisa terjadi seandainya Bryan tidak berhenti dan menolongnya.

Kebaikan hati

Bryan tidak pernah berpikir dua kali tentang dibayar. Ini bukan pekerjaan baginya. Ia membantu seseorang yang membutuhkan, dan Tuhan tahu ada banyak yang telah membantunya dimasa lalu. Dia telah menjalani seluruh hidupnya dengan menolong orang lain yang membutuhkan, dan tidak pernah terpikir olehnya untuk bertindak dengan cara lain.

Bryan kemudian mengatakan kepada wanita itu bahwa jika dia benar-benar ingin membayarnya kembali, kali berikutnya dia melihat seseorang yang membutuhkan bantuan, dia bisa memberi orang itu bantuan yang mereka butuhkan. Di akhir kalimay Bryan menambahkan, “Dan pikirkan aku.”

Bryan menunggu sampai wanita itu menyalakan mobilnya dan pergi. Hari itu adalah hari yang dingin dan menyedihkan, tetapi Bryan merasa baik ketika di pulang menuju ke rumah..

Beberapa mil di jalan, wanita itu melihat sebuah kafe kecil. Dia masuk untuk makan dan menghangatkan tubuh sebelum melanjutkan perjalanan pulang. Itu adalah restoran yang tampak suram. Di luar ada dua pompa bensin tua. Seluruh adegan itu asing baginya. Pelayan datang dan membawa handuk bersih untuk menyeka rambutnya yang basah. Wanita muda itu memiliki senyum manis, senyum yang bahkan tetap ada sepanjang hari tanpa bisa dihapus. Wanita tua itu melihat pelayan itu hamil besar, tetapi ia tidak membiarkan ketegangan dan rasa sakit mengubah sikap hangatnya. Wanita tua itu bertanya-tanya bagaimana seseorang yang memiliki begitu sedikit bisa begitu memberi kepada orang asing sepertinya. Lalu dia ingat Bryan.

Setelah wanita itu selesai makan, dia membayar dengan uang seratus dollar. Jauh melebihi jumlah yang sebenarnya ia habiskan. Pelayan itu dengan cepat pergi untuk mendapatkan  uang kembalian, tetapi wanita tua itu menyelinap keluar. Dia sudah pergi pada saat pelayan datang kembali. Pelayan itu bertanya-tanya di mana wanita itu berada. Kemudian dia menemukan sesuatu yang tertulis di serbet.

Ada air mata di matanya ketika dia membaca apa yang ditulis oleh wanita itu: “Kamu tidak berhutang apa-apa padaku. Saya juga pernah berada di posisimu. Seseorang pernah membantuku, demikanlah caraku membantumu sekarang. Jika kamu benar-benar ingin membalasku, inilah yang kamu lakukan: Jangan biarkan rantai cinta ini berakhir padamu.”

Di bawah serbet ada empat lembar lagi uang seratus dollar.

Meneruskan kebaikan

Malam itu ketika si pelayan pulang kerja dan naik ke tempat tidur, dia memikirkan uang itu dan apa yang ditulis oleh wanita tua itu. Bagaimana mungkin wanita itu tahu betapa dia dan suaminya sangat membutuhkannya? Dengan bayi yang akan lahir bulan depan, uang itu akan sangat membantunya.

Dia tahu betapa khawatirnya suaminya, dan ketika dia berbaring tidur di sebelahnya, dia memberinya ciuman lembut dan berbisik lembut dan rendah, “Semuanya akan baik-baik saja. Aku mencintaimu, Bryan Anderson. “

Moral: Apa yang pergi akan kembali. Anda berbuat baik, Anda akan mendapatkan balasan yang baik.

Sumber: moralstories.org dengan penyesuaian

Baca cerita inspiratif lainnya.. 

Ikuti akun instagram kami untuk mendapatkan info-info terkini. Klik disini!